Abaikan Peringatan Rusia, AS akan Buka Kembali Kedubes di Ukraina dan Janjikan Bantuan Militer

Amerika Serikat akan membuka kembali kedutaan besarnya di Ukraina. Presiden AS, Joe Biden serta pejabat pertahanan paling senior juga menjanjikan lebih banyak bantuan militer saat mengunjungi Kyiv, ketika Rusia memperingatkan agar tidak mempersenjatai musuhnya dan pertempuran berkecamuk di timur. Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken dan Menteri Pertahanan, Lloyd Austin mengatakan kemampuan mereka untuk datang ke Ibu Kota Ukraina adalah bukti kegigihannya dalam memaksa Moskow untuk meninggalkan serangan di ibu kota bulan lalu.

“Dalam hal tujuan perang Rusia, Rusia telah gagal dan Ukraina telah berhasil,” kata Blinken setelah kunjungan tersebut, seperti dikutip dari . Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov pada Senin (25/4/2022) mengatakan bahwa krisis akan berakhir dengan kesepakatan, tetapi isinya akan tergantung pada situasi militer, mengkritik Kyiv karena hanya meniru negosiasi. Sebelumnya, duta besar Rusia di Washington mengatakan kepada Amerika Serikat untuk menghentikan pengiriman senjata, memperingatkan bahwa pengiriman besar senjata Barat mengobarkan konflik.

Perang dua bulan telah menewaskan atau melukai ribuan orang, membuat kota kota menjadi puing puing dan memaksa lebih dari lima juta orang melarikan diri ke luar negeri ketika serangan terbesar terhadap negara Eropa sejak 1945 berlanjut. Pasukan Rusia terpaksa mundur dari pinggiran Kyiv dalam menghadapi perlawanan keras dan belum merebut salah satu kota terbesar. Amerika Serikat menjanjikan US$713 juta dalam bentuk bantuan baru untuk Ukraina dan negara negara lain di kawasan yang dipandang berpotensi rentan terhadap ancaman Rusia.

Gedung Putih juga memperingatkan kemungkinan akan ada lebih banyak sanksi terhadap Rusia. Tambahan US$322 juta dalam bantuan militer untuk Ukraina akan mengambil total bantuan keamanan AS sejak invasi dimulai sekitar US$3,7 miliar, kata seorang pejabat. Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken dan Menteri Pertahanan, Lloyd Austin melakukan kunjungan ke Kyiv, Ukraina pada hari Minggu (24/4/2022).

Bertepatan dengan kunjungan dua menteri tersebut, Ukraina meminta bantuan senjata yang lebih kuat untuk negaranya. Seperti yang diketahui, saat ini invasi Rusia memasuki bulan ketiga. Dalam pidatonya di Katedral Saint Sophia di Kyiv untuk menandai Paskah Ortodoks, Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy mengatakan negaranya menghadapi masa masa kelam.

Perjalanan Blinken dan Austin, yang diumumkan sebelumnya oleh Zelenskyy, akan menjadi kunjungan tingkat tertinggi ke Ukraina oleh pejabat AS sejak Presiden Rusia, Vladimir Putin memerintahkan invasi ke negara itu pada 24 Februari. Namun, Gedung Putih belum mengonfirmasi kunjungan apa pun. "Kami terinspirasi oleh ketahanan umat Kristen Ortodoks di Ukraina dalam menghadapi perang agresi brutal Presiden Putin," kata Blinken di Twitter, sebagaimana dikutip dari .

"Kami terus mendukung mereka dan hari ini, kami berharap mereka dan semua orang lain merayakan harapan Paskah dan segera kembali ke perdamaian," lanjutnya. Setelah pejuang Ukraina memaksa mundur Rusia dari sekitar Kyiv, serangan Moskow sekarang difokuskan di wilayah Donbas timur dan selatan negara itu. Dengan kehidupan normal yang kembali ke ibu kota, beberapa negara telah membuka kembali kedutaan dalam beberapa hari terakhir dan beberapa penduduk yang melarikan diri dari pertempuran kembali untuk Paskah.

Serhiy Gaidai, gubernur wilayah Luhansk di Donbas, mengatakan perayaan Paskah telah dihancurkan di sana, dengan tujuh gereja di wilayahnya "dimutilasi" oleh artileri. Dia mengatakan sejumlah warga sipil yang tidak ditentukan tewas oleh penembakan Rusia. Moskow, yang menggambarkan tindakannya di Ukraina sebagai "operasi militer khusus", membantah menargetkan warga sipil dan menolak apa yang dikatakan Ukraina sebagai bukti kekejaman, dengan mengatakan Kyiv melakukan itu untuk merusak pembicaraan damai.

Paus Fransiskus menyerukan gencatan senjata Paskah, "Hentikan serangan untuk membantu penduduk yang kelelahan. Berhenti," katanya. Pengungsi Ukraina memenuhi gereja gereja di seluruh Eropa tengah. Pejabat Ukraina berencana untuk memberi tahu Blinken dan Austin tentang kebutuhan mendesak akan lebih banyak senjata, termasuk sistem anti rudal, sistem anti pesawat, kendaraan lapis baja, dan tank, kata ajudan Zelenskyy Igor Zhovkva kepada NBC News, Minggu.

Amerika Serikat dan sekutu NATO telah menunjukkan kesiapan yang meningkat untuk memasok peralatan yang lebih berat dan sistem senjata yang lebih canggih. Inggris telah berjanji untuk mengirim kendaraan militer dan sedang mempertimbangkan untuk memasok tank Inggris ke Polandia untuk membebaskan T 72 Warsawa yang dirancang Rusia untuk Ukraina. Presiden Turki Tayyip Erdogan mengatakan setelah pembicaraan melalui telepon dengan Zelenskyy bahwa Ankara siap membantu dalam negosiasi dengan Rusia.

Zelenskyy mengatakan dia berdiskusi dengan Erdogan tentang perlunya evakuasi segera warga sipil dari kota selatan Mariupol, tempat pertempuran terbesar dalam konflik tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.